Sunday, December 31, 2006

jangan sampe kena azab lagi dong....


Tidakkah lucu, bagaimana suatu aroma bisa ingetin kita akan masa lalu atau orang atau tempat tertentu. Avon ProSport reminds me of FPS ITB 2002. Aroma RotiBoy ingetin gw ama AmPlaz. Bodyshop Vanilla ingetin gw ama Bagian Bedah Sardjito. Dan Molto Biru ingetin gw ama Natal pertama gw di Jogja which is salah satu titik terendah hidup gw.

Waktu itu musim ujan, jadi gw sering jemur cucian di dalem rumah dan Molto Biru kecium ke segala penjuru rumah. Gw baru aja terlempar dari tempat teratas ke tempat terbawah piramida makanan di kelas gara-gara dengan goblok memutuskan keluar dari band hanya beberapa menit sebelum band gw tampil di Pensi. Gw terkena ISPA. Gw jauh dari keluarga dan karena sekolah gw ga ada libur Natal, gw baru bisa pulang kampung tanggal 24 sore. For the 14-year-old me, Molto Biru equals suffering.

Natal taun ini, Jogja ujan mulu, dan aroma Molto Biru kembali memenuhi udara di rumah kontrakan. Tapi gak lagi berarti penderitaan buat gw. Entah kenapa taun ini gw malah gak begitu semangat pulang untuk Natal. I’m used to loneliness. Dan yang jelas, ada yang harus gw lakuin di Malam Natal. Latihan band.

Pintu terbuka makin lebar buat gw untuk menjadi a singing doctor menyusul dr.Tompi [yang sukses] ,dr. Boyke [yang ancur-ancuran] dan dr. Yongki AFI [yang .......-gak tega nulsinya]. Kali ini gw diajak maen ama temennya temen gw yang baru ketemu gw 3 hari sebelum latihan. Mati-matian gw pelajarin lagu-lagunya, termasuk Welcome to the Black Parade yang susahnya bikin gw pengen ngecekik Gerard vokalis MCR.

Malam Natal tiba. Sementara gereja seberang rumah gw dijejali mereka-mereka yang merayakan Natal dengan syahdu, gw berangkat ke Os Studio. Nyampe sana, baru gw kenalan ama yang maen bass ama drum yang gak percaya kalo gw angkatan 2000 [mereka pikir 74]. Masuk studio dan mendapati bahwa Welcome to the Black Parade gak jadi dibawain. Jadi pengen ngecekik sesorang. Tapi gak boleh, lagi Malam Natal. Harus kudus, sunyi senyap tanpa raungan sirine mobil polisi menjemput gw ke kantor polisi.

Latihan berlangsung mulus, secara untuk ukuran baru pertama kali ketemu, chemistry bermusik kami terhitung cepet nyatu. Lagu Dewa, Muse, Nidji sampe Funky Kopral langsung kita jadiin. Total 8 lagu berhasil dijadiin dalam 2 jam. Gw 5 lagu, sisanya lagu-lagu kelas ‘uwoh’ gw kasih ke HLB, salah satunya Cinta yang Lain-nya Chrisye featuring Ungu. HLB nyanyiin bagian Chrisye [lead vocal] , dan gw harus menerima nasib sial sebagai back vocal menyanyikan bagian Pasha.
Tuhan, saya tahu skipping church at Christmas’ Eve adalah suatu kenakalan. Tapi apakah begitu besar dan tak terampuninya dosa saya sampe harus nyanyiin bagian Pasha? Saya ingin jawaban….

Bukannya kapok, New Year' Eve lagi-lagi gw bolos ke gereja, secara temen-temen bakal dateng dan berantakin dapur gw dengan resep-resep ajaib mereka. Berarti gw harus relakan kesempatan bertahun baru di Boshe. Berarti gw berbuat baik. Berarti gw ga bakal kena azab lagi.

O-i-a. Gw baru tahu kalo pada saat Ungu masih dalam krisis identitas [secara musik cemen tapi dandanan gothic], vokalis mereka bukanlah Pasha tapi seorang model iklan shampoo [2 dari kiri].

1 comment:

Noorche said...

coba ujian ntar bahannya dari blog ini,,pasti aku bisa..
oughhh..